PROMOSI NOTA CENDAWAN 2011

PERCUMA PANDANGAN @ KOMEN @ IKLAN DISINI

ProjekCendawan 0 Komen & pandangan

KOTA KINABALU 7 Julai - Beberapa penerima Anugerah Sempena Hari Peladang, Penternak dan Nelayan 2008 di Tapak Pemasaran Koperasi Pembangunan Desa, dekat sini, menyifatkan anugerah itu sebagai satu penghargaan yang sangat istimewa.

Menurut mereka, hanya melalui anugerah tersebut yang terbahagi kepada 12 kategori, segala penat lelah mereka selama ini dihargai selain turut meningkatkan semangat untuk berusaha dengan lebih gigih.

Bagi Kiden Anak Benang @ Jeffrey, 64, dari Kampung Iban, Merotai yang memenangi kategori Peladang Jaya Lelaki Tahun 2008 dia tidak pernah menyangka segala usahanya diberi pengiktirafan.

Katanya, ini kerana, tanaman cendawan yang dimulakan sebelum ini di pekarangan rumahnya hanya untuk mengisi masa lapang dan dijual secara kecil-kecilan kepada penduduk berdekatan.

"Saya tidak pernah terfikir menerima anugerah ini, bagaimanapun saya berterima kasih kepada kerajaan yang banyak membantu saya," katanya yang mula terlibat sebagai usahawan cendawan pada tahun 2002.

Setelah mendapat sambutan menggalakkan, kata bapa kepada lima orang anak itu, dia nekad untuk mengusahakannya secara komersial dan pada 2003, dia menyewa bangunan tiga tingkat untuk tujuan penanaman itu.

Katanya yang kini memperoleh pendapatan RM12,000 sebulan, tanaman yang diusahakan dalam bangunan tersebut mampu menghasilkan sehingga 50,000 beg cendawan sebulan.

Hasil cendawannya kata Kideng, dihantar ke pasar raya, restoran dan beberapa kedai makan di seluruh Merotai dan Tawau dan kadangkala tidak mampu memenuhi permintaan mereka.

Bagi penerima Anugerah Persatuan Nelayan Jaya Tahun 2008, Ku Sahiri Mohd. Tarmizi, 55, dari Sandakan berkata, anugerah tersebut membakar semangat Persatuan Nelayan Sandakan yang diterajuinya.

Katanya, persatuan tersebut yang ditubuhkan pada 1994 dan mempunyai 795 ahli amat berbesar hati dengan anugerah itu dan merancang untuk merancakkan lagi aktiviti persatuan tersebut.

"Perlu diketahui, persatuan ini memberi bantuan kepada ahli-ahli Kumpulan Wanita Nelayan (Kunita) melalui perusahaan kecil seperti membuat keropok dan serunding untuk dipasarkan," katanya.

Menurut Ku Sahiri, hasil tersebut mampu menjana pendapatan golongan suri rumah antara RM300 hingga RM500 sebulan dan ia bergantung kepada permintaan semasa.

Sementara penerima Anugerah Unit Peladang Jaya Tahun 2008, Jumah Durasik, 48, dari Tuaran dan merupakan ketua unit itu berkata, anugerah tersebut memberi harapan baru terhadap 57 ahlinya.

Katanya, harapan baru itu berupa cetusan semangat untuk menambah perusahaan sedia ada dan mengusakannya secera lebih komersil dan berdaya saing pada masa hadapan.

"Sekarang ini unit kami mengusahakan ternakan seperti kupang, tiram, ikan dalam sangkar, menanam sayur dan lain-lain yang semuanya dibuat secara sampingan untuk menambah pendapatan," katanya.

Dengan adanya pengiktiran itu katanya, akan memberi motivasi kepada seluruh ahlinya untuk menceburkan diri dalam perusahaan yang dirasakan sesuai dengan minat dan kemampuan mereka.

0 Komen & pandangan: